PENETAPAN AHLI WARIS DAN P3HP /PERMOHONAN PERTOLONGAN PEMBAGIAN HARTAPENINGGALAN

PENETAPAN  AHLI WARIS DAN P3HP /PERMOHONAN PERTOLONGAN PEMBAGIAN HARTAPENINGGALAN

 

 (Oleh : H. Sarwohadi, S.H.,M.H.,Hakim PTA NTB)

 

1. Pendahuluan

Pengadilan Agama di wilayah PTA   NTB   terkenal dengan banyaknya perkara waris, yang selama ini masyarakat pencari keadilan dalam rangka penyelesaian untuk mendapatkan warisan di Pengadilan Agama sangat beragam di antaranya melalui  permohonan penetapan ahli  waris secara volunteer, melalui gugatan secara contensius bahkan masih ada yang melalui Permohonan Pertolongan Pembagian Harta Peninggalan  (P3HP).

Masih ada perbedaan pendapat di antara para hakim menyikapi Permohonan Penetapan Pembagian harta waris dan   P3HP  (Permohonan Pertolongan  Pembagian Harta Peninggalan ).   Permohonan Penetapan Ahli waris  terdapat dalam Penjelasan Pasal 49 huruf (b) UU No.3  Tahun 2006  tentang Perubahan Atas UU No.7 Tahun 1989 tentang Peradilan Agama”. Huruf b  “Yang disebut dengan “Waris” adalah penentuan siapa yang menjadi ahli waris, penentuan mengenai harta peninggalan, penentuan bagian masing-masing ahli waris, dan melaksanakan pembagian harta peninggalan tersebut, serta penetapan  pengadilan atas permohonan seseorang tentang penentuan siapa yang menjadi ahli waris, penetuan bagian masing-masing ahli waris”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: This Website Content is protected by Administrator. You can\'t change the content of this Website !!!